Pos

coding

Sistem Operasi – Pemrograman Shell (Praktikum)

Tujuan Praktikum:

  • Mempelajari elemen dasar shell script
  • Membuat program shell interaktif
  • Menggunakan parameter dalam program
  • Mempelajari test kondisi serta operator logic yang terkait dengan instruksi test
  • Mengenal variable built-in dari shell
  • Membuat aplikasi dengan shell menggunakan konstruksi if-then-else
  • Menggunakan struktur case – esac.
  • Loop dengan while, for, do while.
  • Membuat fungsi dan mengetahui cara memanggil fungsi tersebut

 

PEMROGRAMAN SHELL

 

LAPORAN RESMI:

1. Analisa hasil percobaan yang anda lakukan
2. Kerjakan latihan diatas dan analisa hasil tampilannya
3. Berikan kesimpulan dari praktikum ini

 

TUGAS PENDAHULUAN:

Sebagai tugas pendahuluan, bacalah dasar teori di atas kemudian buatlah program Shell untuk latihan 1 sampai dengan 5

 

PERCOBAAN:
1. Login sebagai user
2. Bukalah console terminal dan lakukan percobaan-percobaan di bawah ini kemudian analisa hasil percobaan
3. Selesaikan soal-soal latihan

Percobaan 1: Membuat Shell Script

1. Buatlah file prog01.sh dengan editor vi

a1
a2

Analisis: Gambar di atas merupakan perintah untuk membuat shell script dengan membuat file prog01.sh menggunakan editor vi. Perintah $ vi prog01.sh berfungsi untuk mengedit file konfigurasi sistem dan membuat script. Kemudian tekan i untuk meng-insertkan script-script berikut:
#!/bin/sh
# Program shell
#
var1=x
var2=8
berfungsi untuk mendifinisikan var1 sama dengan x dan var2 sama dengan 8. Tekan esc pada keyboard lalu setelah tulisan INSERTnya hilang ketikan :wq berfungsi untuk menyimpan dan keluar dari file tersebut.

2. Untuk menjalankan shell, gunakan notasi TITIK di depan nama program

a3

Analisis: Gambar di atas merupakan perintah untuk menjalankan shell, gunakan notasi TITIK di depan nama program. Ketikkan perintah di atas, tapi prog01.sh ini tidak menampilkan teks/string seperti menggunakan perintah echo, maka pada saat prog01.sh dijalankan tidak akan ditampilkan apa-apa .

3. Untuk menjalankan shell, dapat juga dengan membuat executable file dan dieksekusi relative dari current directory

a4

Analisis: Gambar di atas merupakan perintah untuk menjalankan shell, dapat juga membuat executable file dan dieksekusi dari current directory. Setelah mengetikkan perintah di atas, prog01.sh tidak akan menampilkan apa-apa karena isi dari script prog01.sh hanya mendefiniskan var1 dan var2 tanpa ada proses menampilkan.

 

Percobaan 2: Variabel

1. Contoh menggunakan variable pada shell interaktif

a5

Analisis: Gambar di atas merupakan contoh menggunakan variable pada shell interaktif. Pada shell aktif untuk menampilkan variabel pertama definiskan nama variabel tersebut, misalnya variabel VPT berisi poltek. Dan untuk menampilkan atau memanggil variabel tersebut dapat menggunakan echo $VPT maka setelah dienter isi dari variabel VPT akan tampil yaitu output dengan tulisan poltek.

2. Pemisahan 2 kata dengan spasi menandakan eksekusi 2 buah instruksi. Karakter $ harus ada pada awal nama variable untuk melihat isi variable tersebut, jika tidak, maka echo akan mengambil parameter tersebut sebagai string

a6

Analisis: Gambar di atas merupakan pemisah 2 kata dengan spasi menandakan eksekusi 2 buah intruksi. Terdapat beberapa perbedaan utnuk program di atas. Untuk isi dari sebuah variabel apabila terdiri dari dua buah kata maka tidak bisa secara langsung dipisahkan dengan spasi jadi terdapat pesan error. Untuk membuat variabel dengan 2 kata harus diaapit oleh tanda kutip dua (“). Kemudian pada perintah selanjutnya untuk menampilkan variabel VPT2 ini harus diawali dengan tanda $ jika tidak, maka echo akan mengambil parameter tersebut sebagai string.

3. Menggabungkan dua variable atau lebih

a7

Analisis: Gambar di atas merupakan penggabungan dua variable atau lebih. Untuk menggabungkan dua variabel atau lebih selain dapat ditulis secara langsung bias juga didefinisikan lagi kedalam variabel lain contohnya pada gambar diatas tiga buah variabel didefiniskan di variabel V4 maka untuk menampilkan variabel V1 V2 V3 cukup memanggil variabel V4 saja.

4. Menggabungkan isi variable dengan string yang lain. Jika digabungkan dengan nama variable yang belum didefinisikan (kosong) maka instruksi echo menghasilkan string kosong. Untuk menghindari kekeliruan, nama variable perlu diproteksi dengan {} dan kemudian isi variable tersebut digabung dengan string

a8

Analisis: Gambar di atas merupakan penggabungan isi variable dengan string yang lain. Untuk menggabungkan sebuah variabel dengan string lain tidak dapat secara langsung seperi pada perintah 2 diatas. Jika penulisan nya seperti $V3ITS maka instruksi echo akan menampilkan sting kosong karena variabel tersebut dianggap sebagai variabel yang belum terdefinisikan. Untuk menggabungkan isi variabel dengan string lain digunakan tanda {} untuk memisahkan variabel dengan string lain tersebut.

5. Variable dapat berisi instruksi, yang kemudian bila dijadikan input untuk shell, instruksi tersebut akan dieksekusi

a9

Analisis: Gambar di atas merupakan variabel berisi instruksi, yang kemudian bila dijadikan instruksi tersebut akan dieksekusi. Variabel dapat berisi isntruksi. Seperti pada contoh diatas variabel CMD diisi oleh instruksi who, maka apabila variabel CMD dipanggil isntruksi who yang tedapat dalam variabel CMD akan dieksekusi. Begitu juga dengan variabel CMD yang disi dengan perintah ls –l, dan tampil dengan output menampilkan file dile pada direktori.

6. Modifikasi file prog01.sh berikut

a10
a11

Analisis: Gambar di atas merupakan pengeditan shell script pada percobaan pertama. Shell script dari modifikasi prog01.sh ini berisi 3 buah variabel yaitu V1 V2 V3. Pada awalnya variabel V3 berisi dengan string elektronika namun kemudian variabel V3 diubah dengan isi ITS. Maka apabila ditampilkan echo pertama akan menampilkan pemrograman shell, kemudian echo kedua akan menampilkan poltek:elektronika sedangkan echo ketiga akan menampilkan poltek: di ITS karena V3 sebelumnya telah mengalami perubahan isi.

7. Cara sederhana mengeksekusi shell adalah dengan menggunakan notasi titik di depan nama shell script tersebut. Bila direktori actual tidak terdaftar dalam PATH, maka command tersebut tidak dapat ditemukan. Bila script belum executable, script tidak dapat dieksekusi

a12

Analisis: Gambar di atas merupakan cara untuk menjalankan prog01.sh. Untuk memanggil prog01.sh ini dapat dilakukan dengan beberapa cara seperti diatas. Pemanggilan kedua gagal, karena pemanggilan tersebut hanya untuk file executable.

 

Percobaan 3: Membaca Keyboard

1. Menggunakan instruksi read

a13

Analisis: Gambar di atas merupakan cara untuk membaca keyboard. Untuk membaca input dari keyboard dapat menggunakan instruksi read. Program diatas variabel nama
akan dinput melalui keyboard yaitu amir, pada saat dipanggil maka variabel nama tersebut kan menampilkan amir.

2. Membaca nama dan alamat dari keyboard

a14
a15

Analisis: Gambar di atas merupakan pembuatan file prog02.sh. Sama halnya dengan percobaan pada point sebelumnya, namun percobaan membaca variabel dari keyboard ini dilakukan melalui shell script prog02.sh. 3 buah variabel nama alamat dan kota merupakan input dari keyboard menggunkan perintah read dan akan di eksekusi pada percobaan berikutnya.

3. Eksekusi program prog02.sh

a16

Analisis: Gambar di atas merupakan perintah untuk menjalankan proses membaca keyboard. Pada saat prog02.sh dieksekusi akan tampil tulisan nama anda : kemudian diikuti dengan perintah memasukan input dari variabel nama dengan posisi satu enter. Begitu juga untuk variabel alamat dan kota. Kemudian setelah menginputkan variabel kota maka akan tampil Hasil adalah : dengan variabel nama, varibael alamat dan diikuti di dengan variabel kota.

4. Instruksi echo secara otomatis memberikan baris baru, maka untuk menghindari hal tersebut disediakan opsi –n, yang menyatakan kepada echo untuk menghilangkan baris baru. Modifikasi program prog02.sh

a17
a18

Analisis: Gambar di atas merupakan perintah untuk memodifikasi prog02.sh. Pada prog02.sh yang baru ini perintah echo diikuti –n untuk mengilangkan baris baru untuk melakukan input keyboard dari masing masing variabel dan akan di eksekusi pada percobaan berikutnya.

5. Eksekusi program prog02.sh

a19

Analisis: Gambar di atas merupakan perintah untuk membaca keyboard. Prog02.sh tersebut di eksekusi sehingga tampil dan terlihat perbedaan dengan percobaan 3 nomer 3 untuk input keyboard tidak dilakukan pada baris baru namun meneruskan dari perintah echo.

6. Variabel kosong adalah variable yang tidak mempunyai nilai. Variable ini didapat atas assignment atau membaca dari keyboard atau variable yang belum didefinisikan

a20

Analisis: Gambar di atas merupakan perintah untuk membaca keyboard. Seluruh perintah dari variabel diatas merupakan variabel kosong atau tidak mempunyai nilai. Maka pada saat variabel dipanggil tidak akan menamilkan apapun.

7. Variable dapat disubstitusikan dengan hasil eksekusi lebih dahulu dengan sepasang Back Quate (tanda kutip terbalik). Hasil dari eksekusi tersebut akan masuk sebagai nilai variable DIR

a21

Analisis: Gambar di atas merupakan perintah untuk membaca keyboard. Untuk mengisi variabel dengan subtitusi hasil eksekusi dari sebuah eksekusi instruksi harus menggunakan sepasang back quate (`). Misalnya pada contoh diatas variabel DIR didistribusikan dengan hasil eksekusi dari peirntah pwd. Maka saat variabel DIR dipanggil akan tampil hasil dari pwd tersebut.

8. Buatlah shell script prog03.sh

a22
a23

Analisis: Gambar di atas merupakan perintah untuk membuat file Prog03.sh untuk menampilkan variabel dari hasil eksekusi perintah whoami dan date. Variabel whoami didefiniskan dalam variable NAMA sedangkan date didefinisikan dengan variabel tanggal dan akan di eksekusi pada percobaan berikutnya

9. Eksekusi prog03.sh

a24

Analisis: Gambar di atas merupakan hasil dari eksekusi shell script prog03.sh. nama pengguna aktif berisi variabel NAMA yaitu hasil eksekusi dari perintah whoami. Kemudian Hari ini tanggal akan diikuti dengan variabel tanggal dengan isi hasil dari instruksi date.

 

Percobaan 4: Parameter

1. Membuat shell script prog04.sh

a25
a26

Analisis: Gambar di atas merupakan perintah untuk membaca parameter. Perintah $ vi prog04.sh berfungsi untuk membuat shell script prog04.sh. script berikut:
# prog04.sh versi 1
# Parameter passing
#
echo “Nama program adalah $0”
echo “Parameter 1 adalah $1”
echo “Parameter 2 adalah $2”
echo “Parameter 3 adalah $3”
merupakan contoh dari pembuatan parameter dengan 4 buah parameter $0 hingga $3 dan akan di eksekusi pada percobaan berikutnya.

2. Eksekusi prog04.sh tanpa parameter, dengan 2 parameter, dengan 4 parameter

a27

Analisis: Gambar di atas merupakan perintah membaca parameter. Apabila prog04.sh hanya di eksekusi tanpa diikuti dengan parameter maka akan menampilkan nama program dengan $0 adalah bash sedangkan parameter 1 2 dan 3 tidak akan berisi parameter. Eksekusi prog04.sh kedua dan ketiga diikuti dengan beberapa parameter. Pertama hanya ada dua parameter yaitu amir dan hasan maka parameter yang akan diisi hanya parameter 1 dan 2. Sedangkan selanjutnya diiktui dengan 4 buah parameter. Sehingga nama tanid tidak akan dimasukan kedalam parameter secara berurutan.

3. Membuat shell script prog04.sh versi 2 dengan memberikan jumlah parameter

a28
a29

Analisis: Gambar di atas merupakan perintah memodifikasi shell script pada program parameter prog04.sh. pada texr editor vi diisikan script berikut:
#!/bin/sh
# prog04.sh versi 2
# Parameter passing
#
echo “Jumlah parameter yang diberikan adalah $#”
echo “Nama program adalah $0”
echo “Parameter 1 adalah $1”
echo “Parameter 2 adalah $2”
echo “Parameter 3 adalah $3”
sehingga parameter yang diberikan didefiniskan dengan simbol $#, dan akan dieksekusi pada percobaan berikutnya.

4. Eksekusi prog04.sh tanpa parameter dan dengan 4 parameter

a30

Analisis: Gambar di atas merupakan perintah membaca parameter. Eksekusi pertama prog04.sh tidak diisi dengan parameter maka $# akan menampilkan 0, sedangkan eksekusi porg04.sh diikuti dengan amir coba lagi dihitung sebagai 4 parameter, dan tampil dengan jumlah parameternya ditampilkan.

5. Membuat shell script prog04.sh versi 3 dengan menambahkan total parameter dan nomor proses id (PID)

a31
a32

Analisis: Gambar di atas merupakan perintah membaca parameter. Pada prog04.sh versi ini diberikan dengan nomor proses id yang didefiniskan dengan $$. Sedangkan untuk menampilkan seluruh parameter yang diinputkan menggunakan instruksi $*, dan akan di eksekusi pada percobaanberikutnya.

6. Eksekusi prog04.sh dengan 4 parameter

a33

Analisis: Gambar di atas merupakan perintah membaca parameter. Total parameter adalah hasil untuk menampilkan amir hasan badu ali yang di coba lagi dari instruksi $*. Sedangakn PID proses shell ini adalah 9072 dengan instruksi $$, dan menampilkan program sebelumnya dengan menampilkan juga no PID yang digunakan.

 

Percobaan 5: Status Exit

1. String tidak diketemukan, maka status exit adalah 1

a34

Analisis: Gambar di atas merupakan perintah status exit. Apabila string yang tidak ditemukan pada instruksi grep seperti diatas, akan ditampilkan status exit dengan perintah echo $? adalah 1, artinya tidak ditemukan.

2. String diketemukan, maka status exit adalah 0

a35

Analisis: Gambar di atas merupakan perintah status exit. Pada contoh diatas ini string
prince46 ditemukan dalam directory /etc/passwd maka apabila echo $?
dipanggil akan menampilkan status exit 0, dan artinya string ditemukan.

 

Percobaan 6: Konstruksi if

1. Instruksi dengan exit status 0

a36

Analisis: Gambar di atas merupakan perintah konstruksi if. Masih merupakan bahasan status exit dari string prince46 dari instruksi who, maka status exitnya adalah 0 dan tampil dengan menampilkan hasil yang berkaitan dengan perintah who.

2. If membandingkan exit status dengan 0, bila sama, maka blok program masuk ke dalam blok then-fi

a37

Analisis: Gambar di atas merupakan perintah konstruksi if. Perintah if ini adalah untuk membandingkan status exit dengan 0, bila sama, maka program masuk ke dalam blok then if yaitu Pemakai tersebut sedang aktif, karena perintah sebelumnya user prince46 sedang aktif hasilnya 0, apabila dengan if $? = 1 artinya user tidak aktif.

3. Nomor (1) dan (2) diatas dapat disederhanakan dengan

a38

Analisis: Gambar di atas merupakan perintah konstruksi if. Pada percobaan ini merupakan penyederhanaan dari nomor 1 dan 2. Dengan instruksi if who dengan grep
prince46 akan dibelokan ke /dev/null maka apabila perintahnya berstatus exit 0 akan ditampilkan okay.

 

Percobaan 7: Konstruksi if then else

1. Membuat shell script prog05.sh

a39
a40

Analisis: Gambar di atas merupakan perintah konstruksi if then else. Perintah vi prog05.sh digunakan untuk membuat shell script prog05.sh. isi dari program ini yaitu lanjutan dari percobaan sebelumnya tentang memberi konfirmasi apakah user sedang aktif atau tidak.
Konsturksi if then else ini digunakan pada script shell prog05.sh grep dari variabel $nama akan dibelokan ke /dev/null. Kemudian then apabila aktif atau else jika nama tidak aktif dan ditutup dengan fi dan akan di eksekusi pada percobaan berikutnya.

2. Jalankan prog05.sh, masukkan nama pemakai yang aktif yang tampil pada instruksi who dan coba juga untuk nama pemakai yang tidak aktif

a41

Analisis: Gambar di atas merupakan perintah menampilkan konstruksi if then else. Perintah who ini menampilkan user aktif yaitu prince46 dan user yang tidak aktif yaitu student. Jika prog05.sh diisi dengan prince46, maka akan ditampilkan prince46 sebagai variabel nama yaitu prince46 sedang aktif. Sedangkan jika prog05.sh diisi dengan nama pemakai studentos maka instruksi ini dinyatakan tidak aktif karena user yang aktif adalah prince46.

 

Percobaan 8: Instruksi Test

1. Menggunakan instruksi test, perhatikan spasi antara

a42

Analisis: Gambar di atas merupakan perintah instruksi test. Variabel NAMA diisi dengan amir. Kemudian untuk memanggil variabel NAMA dengan perintah test dengan $NAMA didefiniskan amir maka status exit bernilai 0. Sedangkan apabila berisi boris status exit berisi 1 artinya nama boris belum diinputkan, maka apabila dipanggil nama boris tidak ditemukan.

2. Aplikasi test dengan konstruksi if

a43
a44

Analisis: Gambar di atas merupakan perintah instruksi test. Perintah vi prog06.sh berfungsi untuk membuat program dengan script shell berikut:
#! /bin/sh
# prog06.sh
echo –n “NAMA = “
read NAMA
if test “$NAMA” = amir
then
echo “Selamat Datang $NAMA”
else
echo “Anda bukan amir, sorry!”
fi
Sama halnya dengan point sebelumnya, yaitu aplikasi test, namun pada shell script prog06.sh. Variabel nama didefinisikan sebagai amir. Dengan perintah if apabila variabel nama berisi amir maka akan ditampilkan Selamat datang amir sedangkan apabila bukan (else) maka akan ditampilkan Anda bukan amir, sorry!! script fi untuk mengakhiri program.

3. Jalankan program prog06.sh dengan memasukkan NAMA = amir dan NAMA = <CR> perhatikan hasil tampilannya

a45

Analisis: Gambar di atas merupakan perintah instruksi test. Perintah ini merupakan eksekusi dari prog06.sh apabila nama diisi dengan amir maka seperti pada perintah 1 yaitu Selamat datang amir, sedangkan pada contoh kedua variabel nama diisi dengan <CR> maka ditampilkan pesan error karena tidak ada di direktori.

4. Modifikasi prog06.sh dengan menggunakan notasi untuk test

a46
a47

Analisis: Gambar di atas merupakan perintah instruksi test. Sama halnya dengan point 2 namun pada modifikasi ini perintah test diganti dengan perintah [ ], dan akan di eksekusi pada percobaan berikutnya

5. Jalankan program prog06.sh dengan memasukkan NAMA = amir

a48

Analisis: Gambar di atas merupakan perintah instruksi test. Meskipun perintah if didefiniskan dengan perintah [] tapi hasil eksekusi prog06.sh akan menampilkan hasil yang sama dengan perintah test sebelumnya.

 

Percobaan 9: Notasi && dan ||

1. Bila file prog01.sh ada (TRUE), maka jalankan program berikutnya. File prog01.sh ada, karena itu exit status adalah TRUE, hasil operasi AND masih tergantung pada hasil eksekusi instruksi ke 2, dan dengan demikian instruksi echo akan dijalankan

a49

Analisis: Gambar diatas merupakan perintah notasi && dan ||. Bila file prog01.sh ada (TRUE), maka jalankan program berikutnya. File prog01.sh ada, karena itu exit status adalah TRUE, hasil operasi AND masih tergantung pada hasil eksekusi instruksi ke 2, dan dengan demikian instruksi echo akan dijalankan.

2. File prog99.sh tidak ada, karena itu exit status adalah FALSE dan instruksi echo tidak dijalankan

a50

Analisis: Gambar di atas merupakan perintah notasi && dan ||. File prog99.sh tidak ada, karena itu exit status adalah FALSE dan instruksi echo tidak dijalankan.

3. Bila prog01.sh ada maka jalankan shell script tersebut

a51

Analisis: Gambar di atas merupakan peritnah notasi && dan ||. Pada perintah ini adalah untuk menjalankan shell script dari prog01.sh. sama halnya dengan fungsi instrusi dari . prog01.sh.

4. Bila prog01.sh ada maka jalankan program berikutnya. File prog01.sh memang ada, karena itu exit status adalah TRUE, dan karena sudah TRUE maka instruksi echo tidak lagi dijalankan

a52

Analisis: Gambar di atas merupakan perintah notasi && dan ||. Bila prog01.sh ada maka jalankan program berikutnya. File prog01.sh memang ada, karena itu exit status adalah TRUE, dank arena sudah TRUE maka instruksi echo tidak lagi dijalankan.

5. File prog99.sh tidak ada, karena itu exit status adalah FALSE, hasil tergantung atas exit status instruksi ke dua, karena itu instruksi echo dijalankan

a53

Analisis: Gambar di atas merupakan perintah notasi && dan ||. File prog99.sh tidak ada,
karena itu exit status adalah FALSE, hasil masih tergantung atas exit status instruksi ke dua, karena itu instruksi echo dijalankan (dieksekusi).

6. File prog99.sh tidak ada, maka tampilkan pesan error

a54

Analisis: Gambar di atas merupakan perintah notasi && dan ||. File prog99.sh tidak ada,
maka tampilkan pesan error seperti perintah di atas.

Percobaan 10: Operator bilangan bulat untuk test

 

1. Menggunakan operator dengan notasi test

a55

Analisis: Gambar di atas merupakan perintah operator bilangan bulat untuk test. Variabel
i berisi 5 maka dengan notasi test, variabel i –eq (sama dengan) 5 dan apabila dijalankan instruksi echo $? status exit bernilai 0 karena i memang berisi dengan nilai 5.

2. Menggunakan operator dengan notas [] (pengganti notasi test)

a56

Analisis: Gambar di atas merupakan perintah operator bilangan bulat untuk test. Sama halnya dengan yang nomer 1, namun diganti dengan notasi [ ] maka status exit tetap akan bernilai 0.

 

Percobaan 11: Operator Logical dan konstruksi elif

1. Buatlah file prog07.sh

a57
a58

Analisis: Gambar di atas merupakan perintah operator logika dan konstruksi elif. Perintah
$ vi prog07.sh berfungsi untuk membuat Shell script prog07.sh yang berisi perintah if dengan variabel income. Ada 3 perintah yaitu BIAYA=10 BIAYA=25 dan BIAYA=35 dan akan dieksekusi pada berikutnya.

2. Jalankan file prog07.sh dan masukkan untuk INCOME=5000,20000,28000

a59

Analisis: Gambar di atas merupakan perintah operator logika dan konstruksi elif. Apabila
variabel income diisi dengan INCOME antara 0 sampai dengan 10000 maka biaya yang akan ditampilkan adalah 10, sedangkan apabila income berisi nilai antara 10000 sampai dengan 25000 maka biaya yang akan ditampilkan adalah 25 dan jika INCOME berisi lebih dari 25000 maka ditampilkan BIAYA 35 dan tampil seperti gambar di atas.

 

Percobaan 12: Hitungan aritmatika

1. Menggunakan utilitas expr

a60

Analisis: Gambar di atas merupakan perintah hitungan aritmatika. Untuk perhitungan
aritmatika dapat menggunakan utilitas expr. Untuk simbol dari penjumlahan adalah +, pengurangan -, namun untuk perkalian bukan menggunakan perintah * tetapi expr dari perkalian adalah \* dan untuk pembagian menggunakan / dan % digunakan untuk expr mod atau sisa hasil bagi dan tampil seperti gambar di atas.

2. Substitusi isi variable dengan hasil utilitas expr

a61

Analisis: Gambar di atas merupakan perintah hitungan aritmatika. Variabel A diisi dengan 5 kemudian variabel 5 berisi subtitusi dari perintah expr $A + 1 maka apabila variabel B dipanggil akan berisi hasil dari aritmatika tersebut.

 

Percobaan 13: Instruksi exit

1. Buat shell script prog08.sh

a62
a63

Analisis: Gambar di atas merupakan perintah instruksi exit. Shell script prog08.sh ini
berisi instruksi if untuk notasi [ ] prog01.sh berisi instruksi exit dan akan
dieksekusi pada percobaan berikutnya.

2. Jalankan script prog08.sh dan periksa status exit

a64

Analisis: Gambar di atas merupakan perintah instruksi exit. Apabila prog08.sh dieksekusi dengan . prog08.sh kemudian status exit di tampilkan akan menampilkan nilai 0 dan tampil seperti gambar di atas.

 

Percobaan 14: Konstruksi case –esac

1. Buatlah file prog09.sh dengan editor vi

a65
a66

Analisis: Gambar di atas merupakan perintah Konstruksi Case-Esac. Dengan variabel pemilihan PILIH melalui keyboard. Format penulisan case ini pertama diawali dengan case kemudian variabel pilih diikuti dengan in. Kemudian definiskan untuk nomor 1 hingga 3 setiap nomor ditutup dengan simbol ;;. Untuk pemilihan terakhir apabila memilih selain nomor 1 2 3 digunkan perintah *). Kemudian ditutup dengan esac dan akan dieksekusi pada percobaan berikutnya

2. Jalankan program prog09.sh, cobalah beberapa kali dengan inputan yang berbeda

a67

Analisis: Gambar di atas merupakan perintah Konstruksi Case-Esac. Apabila memilih nomor 1 maka akan ditampilkan siapa user yang sedang aktif, sedangkan apabila memilih nomor 2 akan ditampilkan tanggal hari ini, apabila memilih nomer 3 akan tampil kalender bulan inid an apabila memilih selai nomor 1 2 atau 3 maka akan ditampilkan echo Salah pilih !!. Kemudian ditutup dengan esac.

3. Buatlah file prog10.sh yang merupakan bentuk lain dari case

a68
a69

Analisis: Gambar di atas merupakan perintah Konstruksi Case-Esac. Shell script prog10.sh ini merupakan bentuk lain dari perintah case. Variabel JWB dapat dijawab dengan perintah y/Y/ya?Ya/YA untuk y, sedangkan untuk JWB=t dapat ditulis dengan t/T/tidak/Tidak/TIDAK dan akan dieksekusi pada percobaan berikutnya.

4. Jalankan program prog10.sh cobalah beberapa kali dengan inputan yang berbeda

a70

Analisis: Gambar di atas merupakan perintah Konstruksi Case-Esac. Ini merupakan eksekusi dari prog10.sh. saya menggunakan 3 buah contoh untuk nilai JWB yaitu y, T dan YA.

5. Modifikasi file prog10.sh yang merupakan bentuk lain dari case

a71
a72

Analisis: Gambar di atas merupakan perintah Konstruksi Case-Esac. Selain pada percobaan 14 nomer 3 diatas, perintah case untuk jawaban juga dapat ditulis seperti diatas. Berarti y dapat ditulis huruf kecil atau besar, kemudian untuk “ya” bisa y nya bisa huruf besar/kecil begitupula dengan a nya. Sama halnya dengan ya tidak juga demikian dan akan dieksekusi pada berikutnya.

6. Jalankan program prog10.sh cobalah beberapa kali dengan inputan yang berbeda

a73

Analisis: Gambar di atas merupakan eksekusi dari program shell script prog10.sh untuk beragam tipe inputan y atau t

 

Percobaan 15: Konstruksi for-do-done

1. Buatlah file prog11.sh

a74
a75

Analisis: Gambar di atas merupakan perintah konstruksi for-do-done. Shell script ini berisi
konstruksi for-do-done dimana for untuk variabel nama, ada bambang harry kadir amir. Kemudian dijalankan dengan perintah do dan ditutup dengan done dan akan dieksekusi pada percobaan berikutnya.

2. Jalankan program prog11.sh

a76

Analisis: Gambar di atas merupakan perintah konstruksi for-do-done. Apabila prog11.sh
ini dijalankan perintah echo akan ditampilkan untuk setiap NAMA karena menggunakan pengulangan for dan tampil seperti tampilan di atas.

3. Buatlah file prog12.sh yang berisi konstruksi for dan wildcard, program ini akan menampikan nama file yagn berada di current direktori

a77
a78

Analisis: Gambar di atas merupakan perintah konstruksi for-do-done. Shell script prog12.sh ini berisi konstrusi for dan wild card. Program ini akan menampilkan nama file yang berada pada current directory dan akan dieksekusi pada percobaan berikutnya

4. Jalankan program prog12.sh

a79

Analisis: Gambar di atas merupakan perintah konstruksi for-do-done. Apabila prog12.sh
ini dijalankan maka seluruh nama directory pada current directory akan ditampilkan seperti pada gambar di atas

5. Modifiksai file prog12.sh, program ini akan menampikan long list dari file yang mempunyai ekstensi lst

a80
a81

Analisis: Gambar di atas merupakan perintah yaitu konstruksi for-do-done. Modifikasi
prog12.sh ini akan menampilkan long list dari file yang mempunyai ekstensi file .lst dan akan dieksekusi pada percobaan berikutnya

6. Jalankan program prog12.sh

a82

Analisis: Gambar di atas merupakan perintah konstruksi for-do-done. Ditemukan file/direktori dengan ekstensi .lst pada current directory ini sebanyak 4 buah file

 

Percobaan 16: Konstruksi while-do-done

1. Buatlah file prog13.sh

a83
a84

Analisis: Gambar di atas merupakan perintah yaitu konstruksi while-do-done. Program
shell script untuk prog13.sh ini berisi perintah pengulangan serta terdapat 4 pilihan. Variabelnya adalah PILIH –ne 4 dan akan dieksekusi pada percobaan berikutnya.

2. Jalankan program prog13.sh

a85

Analisis: Gambar di atas merupakan perintah konstruksi while-do-done. Ketika prog13.sh
ini dijalankan apabila memilih nomor 1 2 atau 3 maka akan diulangi atau ditampilkan lagi pilihan tersebut karena perintahnya tidak berisi. Sedangkan apabila memilih nomor 4 maka pengulangan akan berhenti kemudian tampil tulisan dan tampil seperti gambar.

 

Percobaan 17: Instruksi dummy

1. Modifikasi file prog13.sh

a86
a87

Analisis: Gambar di atas merupakan perintah yaitu instruksi dummy. Modifikasi ini terlihat pada penulisan while : sebelumnya ditambahkan dengan notasi [ $PILIH –ne 4] sedangkan pada prog14.sh sekarang tidak ada dan akan dieksekusi pada percobaan berikutnya

2. Jalankan program prog13.sh

a88

Analisis: Gambar di atas merupakan perintah instruksi dummy. Hasil dari eksekusi modifikasi prog13.sh ini akan sama dengan perintah sebelumnya yaitu pada percobaan 17 dan tampil seperti gambar.

3. Buatlah file prog14.sh yang berisi instruksi dummy untuk konstruksi if

a89
a90

Analisis: Gambar di atas merupakan perintah instruksi dummy. Masih pada shell script, pada program prog14.sh ini berisi instruksi dummy untuk konstruksi if. Variabel A dinyatakan dengan nilai –ne 100. Then echo OK dan akan dieksekusi pada percobaan berikutnya

4. Jalankan program prog14.sh beberapa kali dengan input yang berbeda

a91

Analisis: Gambar di atas merupakan perintah instruksi dummy. Apabila dijalankan jika nilai yang dimasukan masih kurang dari 100 maka ditampilkan OK !, sedangkan apabila nilai lebih dari 100 maka tidak akan ada pesan OK !

 

Percobaan 18: Fungsi

1. Buatlah file fungsi.sh

a92
a93

Analisis: Gambar di atas merupakan perintah fungsi. File fungsi.sh pada shell script ini berisi perintah fungsi untuk return 1 dan status exit setalah menjalankan fungsi dan akan dieksekusi pada percobaan berikutnya

2. Jalankan program fungsi.sh

a94

Analisis: Gambar di atas merupakan perintah fungsi. File fungsi.sh ini apabila dijalankan akan berstatus exit 1 karena bernilai false dan tampil seperti gambar.

3. Menggunakan variable pada fungsi dengan memodifikasi file fungsi.sh

a95
a96

Analisis: Gambar di atas merupakan perintah fungsi. Modifikasi file fungsi.sh ini hanya ditambah variabel Honor dengan 10000 dan echo Nilai balik adalah $? dan akan dieksekusi pada percobaan berikutnya

4. Jalankan program fungsi.sh

a97

Analisis: Gambar di atas merupakan perintah yaitu fungsi. Tidak ada perbedaan fungsi dalam file.sh hasil modifikasi ini hanya penambahan nilai dari variabel Honor saja dan tampil seperti gambar.

5. Menggunakan variable pada fungsi dengan memodifikasi file fungsi.sh

a98
a99

Analisis: Gambar di atas merupakan perintah yaitu fungsi. Percobaan ini juga masih merupakan modifikasi dari file fungsi.sh dengan penambahan local sebelum pendefinisian variabel Honor=10000 dan akan dieksekusi pada percobaan berikutnya

6. Jalankan program fungsi.sh

a100

Analisis: Gambar di atas merupakan perintah fungsi. Dan untuk hasilnya pun tidak ada perubahan dari modifikasi file fungsi.sh sebelumnya. Sama saja dengan percobaan 18 nomer 3 dan tampil seperti gambar.

 

LATIHAN:

1. Buatlah program salin.sh yang menyalin file (copy) sebagai berikut:
salin.sh file-asal file-tujuan

a101
a102

Dengan ketentuan:
• Bila file asa tidak ada, berikan pesan, salin gagal

a103

• Bila file tujuan ada dan file tersebut adalah directory, beri pesan bahwa file tidak bisa disalin ke direktori

a104

• Bila file tujuan ada danf file biasa, beri pesan apakah file tersebut akan dihapus, bila dijawab dengan “Y”, maka copy file tersebut

a105

• Bila file tujuan belum ada, lakukan copy untuk mengambil nama file, gunakan parameter $1 dan $2. Bila jumlah parameter tidak sama ($#) dengan 2, maka beri pesan exit = -1

a106

Analisis: Program di atas dibuat menggunakan konstuktor if then else if dimana:
a. Pada if pertama akan menampilkan pesan gagal berupa Salin gagal! jika kondisi (fileasal tidak ada) sesuai.
b. Pada if kudua akan menampilkan pesan gagal berupa File tidak bisa dicopy! Jika kondisi (file tujuan ada dan file tersebut adalah direktrori) sesuai.
c. Pada if ketiga akan menampilkan pesan gagal berupa Apakah file akan dihapus? jika kondisi pada if sesuai.
d. Pada if keempat akan menyalin file jika kondisi (file tujuan belum ada) sesuai.

2. Buat program yang memeriksa nama direktori, jika parameter tersebut adalah direktori, maka jalankan instruksi ls –ld pada direktori tersebut. Namakan program tersebut checkdir.sh. Gunakan notasi [ -d NamaDirektori ] dan pilih logical && atau || pada level shell

a107
a108

Analisis: Gambar di atas merupakan program memeriksa nama direktori. Seperti yang terjadi pada latihan no. 1 tadi. Ketika dijalankan, program checkdir.sh ini tidak menemukan directory yang di cari sehingga secara otomatis akan di “closed” atau exit dan tampil seperti gambar di atas.

3. Dengan shell script pph.sh, hitung PPH per tahun dengan ketentuan sebagai berikut:
• 10 juta pertama PPH 15%
• 25 juta berikutnya (sisa) PPH 25%
• Bila masih ada sisa, maka sisa tersebut PPH 35%
• Contoh :
Gaji 8 juta
PPH = 15% * 8 juta
Gaji 12 juta
PPH = 15% * 10 juta + 25% * (12-10) juta
Gaji 60 juta
PPH = 15% * 10 juta + 25% *25% + 25% * (60-10-25) juta
Debugging: untuk melakukan tracing (debug) gunakan opsi –x pada eksekusi shell

a109
a110
a111
a12
a113
a114

Analisis: Gambar di atas merupakan shell script pph.sh, menghitung PPH per tahun dengan ketentuan 10 juta pertama PPH 15%, 25 juta berikutnya (sisa) PPH 25%, bila masih ada sisa, maka sisa tersebut PPH 35%. Untuk membuat sebuah file pph.sh gunakan perintah vi pph.sh. masuk ke shell dan buat sebuah perintah dalam vi pph.sh dengan memasukan perintah yang ada pada gambar di atas. Gunakan tombol Esc ‘:’ dan wq untuk keluar dari shell dan menyimpan. Kemudian jalankan pph.sh dengan perintah bash pph.sh dan untuk debugging untuk melakukan tracing (debug) gunakan opsi –x pada eksekusi shell, maka hasilnya tampil seperti gambar di atas.

4. Buatlah program myprog.sh yang memproses parameter $1, nilai parameter harus berupa string:
start
stop
status
restart
reload
Bila buka dari string tersebut, maka berikan pesan error. Sempurnakan program di bawah ini untuk keperluan tersebut

a115
a116
a117

Analisis: Gambar di atas merupakan tahapan membuat program myprog.sh yang memproses parameter $1, nilai parameter harus berupa string start, stop, status, restart, dan reload. Isi dari file myprog.sh dengan perintah untuk melakukan seleksi terhadap inputan yang dimasukan. Jika inputan yang dimasukan start, stop, status, restart, atau reload maka akan muncul output seperti gambar di atas dan jika tidak, akan muncul informasi kesalahan dan tampil seperti gambar di atas.

5. Buat sebuah fungsi pada script confirm.sh yang memberikan konfirmasi jawaban yes, no atau continue. Jika jawaban yes, maka beri nilai balik 0, no =1 dan continue = 2. Modifikasi kerangka program berikut untuk memenuhi permintaan tersebut
Test fungsi diatas dengan program berikut:
Perhatikan baris pertama, adalah loading dari fungsi confirm yang terdapat di script confirm.sh. Setelah eksekusi script tersebut, maka fungsi confirm dapat digunakan

a118
a119
a120
a121
a122
a123

Analisis: Gambar di atas merupakan latihan nomer 5 yaitu membuat sebuah fungsi pada script confirm.sh yang memberikan konfirmasi jawaban Yes, No atau Continue. Jika jawaban Yes, maka beri nilai balik 0, No = 1 dan continue = 2 serta memodifikasi program tersebut. Pada perintah yang terdapat di modul tidak bias dijalankan, sehingga digunakan modifikasi terhadap isi perintah. Lalu digunakan perintah elif seperti yang terlihat pada gambar di atas, dan ketika dijalankan hasilnya akan tampil seperti di atas dengan output tulisan “Jawaban YES OK”.

 

KESIMPULAN:

Kesimpulan yang saya dapat setelah mengikuti praktikum ini adalah:

• Pemrograman Shell adalah menyusun atau mengelompokkan beberapa perintah shell (internal atupun eksternal command) menjadi kumpulan perintah yang melakukan tugas tertentu sesuai tujuan penyusunnya.
• Kelebihan shell di linux dibanding sistem operasi lain adalah bahwa shell di linux memungkinkan kita untuk menyusun serangkaian perintah seperti halnya bahasa pemrograman (interpreter language), melakukan proses I/O, menyeleksi kondisi, looping, membuat fungsi, dsb. Jadi dengan shell di linux kita dapat membuat program seperti halnya bahasa pemrograman, untuk pemrograman shell pemakai unix atau linux menyebutnya sebagai shell script.
• Shell script adalah kumpulan beberapa command yang ditulis pada text file yang nantinya akan diexecute oleh shell.
• Beberapa shell yang ada di linux antara lain:
o Bourne shell(sh),
o C shell(csh),
o Korn shell(ksh),
o Bourne again shell(bash)

 

Jika anda ingin mengajukan pertanyaan seputar artikel terkait, silahkan masukkan pada kolom komentar. Anda dapat mengunduh Materi Lengkap dari artikel terkait dengan mengklik button download di bawah ini

[lockercat]

[/lockercat]